July 5, 2011

Whatever you choose, just go on!

Dear, calon mahasiswa-mahasiswa baru..

Seharusnya kalian langsung membaca surat ini dan semoga kalian mengerti atau paling gak jangan sampai bunuh diri ya.

Kemarin-kemarin gue baru baca timeline beberapa calon mahasiswa baru (baca : maba) kampus gue. Kebetulan kampus gue punya account twitter dong biar terlihat eksis di kalangan kampus-kampus keren di Jakarta. Begitu gue buka twitdeck gue, gak tahu kenapa tiba-tiba ada banyak calon mahasiswa baru yang mention intinya gak sabar buat kuliah, gak sabar buat ngerasain jadi anak kuliahan, gak sabar mau sok eksis kalo kuliah biar bisa ngetwit tiap hari "Duh, dosen telat mulu masuk kelas!", "Duh males deh ada kelas sabtu-sabtu ginis= sampe sore lagi.", "Duh kok dosennya gak ganteng?", "Ah mending titip absen aja deh." "Duh bosen sama jajanan kampus." "Duh kenapa gak ada tukang batagor yang lewat ya?" "Duh kenapa tukang somay juga gak lewat?" "Duh mau dibawa kemana hubungan kita?" STOP, oke cukup, jadi menyimpang gini.

Gue berpikiran jahat dan sinis begitu melihat mention calon maba kampus gue.
Sekarang aja lo napsu banget mau kuliah, ntar begitu kuliah lo malah napsu madol pasti. Emang enak apa dengerin dosen yang niatnya ngajar malah jadi curhat ga karuan, malah jadi gosip barengan mahasiswa, malah jadi asik makan gorengan sendirian tapi mahasiswanya gak dibagi. Dosen pelit emang! Trus bisa jadi buat yang para mahasiswi hati-hati dan beware ya buat dosen-dosen yang bertampang mesum. Sebaiknya kalian tahu bagaimana memanfaatkan dosen-dosen berjenis mesum. Bukan maksud mengajarkan perbuatan mesum juga, tapi bermanis-manis di depan dia (manisnya gak boleh lebay, akibat nanggung sendiri!). Dosen mesum itu bisa bawa dampak positif dan negatif juga. Positifnya kalian bisa dapat nilai setinggi mungkin dari si doi, negatifnya kalian pikir sendiri! Makanya gue bilang beware sama jenis ini!

Sebenernya bukan maksud meminimalisasikan ambisius dan animo calon maba ya. Tapi jujur gue pun merasakannya. Dulu nih mau masuk kuliah, baru aja mau kegiatan pom (gue bener-bener lupa sama singkatan-singkatan kampus gue yang banyak dan bikin otak gue ribet, pokoknya sejenis ospek) rasanya gue takut banget. Sampe jadi parno-an abis (maaf jangan salah baca jadi porno-an!) Gue mikir kejauhan banget entah mikirnya seniornya pasti pada jahat-jahat, kejam, sinis, sok eksis, belagu, monyong, bau ketek, beruban (yang ini beneran! faktanya mahasiswa kampus gue banyak yang udah ubanan. sungguh kasian ya), atau yg lainnya. Atau dosennya yang killer, jahanam, brengsek, pelit nilai, gak gaul. dll. Atau temen-temennya yang pilih-pilih temen, pilih-pilih makanan (kalo lagi jam istirahat aja kok), sombong, belagu, dll. Tapi ternyata semua itu diluar dugaan kok! Jadi, menurut pengalaman gue. Mungkin kalian wahai para calon maba, i know you so well cause i heart you. I'm feel you (ini apa coba?). Gue tau kok gimana rasanya jadi calon maba ada yang excited mau masuk dunia perkuliahan, ada yang takut, ada yang kecewa bayar kuliahnya mesti ngutang dulu, ada yang dillema.

Ya, dilemma. Bingung. Cemas. Pusing. Galau. Ya galau. Galau lagi ngetren kan jaman sekarang. Galau apakah gue masuk jurusan yang tepat ya? Jangan-jangan gue salah jurusan?! Jangan-jangan ntar nilai gue jelek smua? Jangan-jangan ntar gue gak bakal diterima kerja? Jangan-jangan raul lemos punya dada berambut saking terlihat jantannya di tipi? (sumpah gak ada hubungannya). Gue bisa merasakannya hei temen-temen, ah apa jangan-jangan sampai sekarang gue masih merasakannya, merasakan kalo gue salah jurusan? Iya emang kok. Yang pasti gue gak tau gue ini sebenernya salah jurusan apa gak. Gue suka komputer, tapi kalo coding (bahasa planet antah berantah yang super duper gak jelas dan entah siapa yang ciptain coding, gue kutuk abis-abisan! gue gak demen!!!! eh tapi jangan deh, ntar gak ada komputer di dunia lagi. hah trus gimana dong?udahlah jangan dengerin kata gue). Gue suka komputer dari jaman SMA. Tapi gue gak tahu ternyata kuliah di bidang komputer itu sangat menyusahkan sekali ya. Dulunya gue kira, pelajaran komputer bakalan seasik jaman sekolah, cuma ngetik tik tik cuma membutuhkan kegemulaian jari jemari, atau sekedar bikin power point dengan gambar-gambar yang unyu, atau menggambar di paint, atau ngitung-ngitung dikit kayak di excel, buat sistem akuntansi kayak MYOB, bikin website, design-design logo atau gambar yang keren. Ah enaknya. Ternyata saya salah kawan! Gak semudah itu. Ada coding yg harus gue tekuni selama 3,5 tahun kuliah ini (amin Ya Tuhan lulus tepat waktu!). Tapi emang dasar gue selalu nerima aja, yauda gitu. Mau diapain? Udah terlanjur pilih, masuk, kuliah, yah gue harus jalanin! Cuma itu sekarang prinsip gue. Tadinya sempet ada niat mau pindah jurusan, tapi gue mikir lagi. Orang tua gue mau ngabisin duit berapa banyak lagi cuma buat gue pindah ke jurusan lain/kampus lain? Ya kalo gue pindah trus gue bakalan enak? GA!! Gue mikir lagi secara mateng, ternyata emang sesuatu itu selalu ada tantangannya, selalu ada susahnya, dan itu mesti dijalanin. Emang gak selalu mulus, tapi pasti deh kalo kita ada usaha dan niat bakal terselesaikan juga. Jadi gue tunggu gue lulus dan jadi S.Kom (walau gue gak tau mau kerja apa nanti, ntar aja. kuliah aja belom slese, jalanin dulu yg ada di depan mata!) Untungnya masih ada matakuliah yang gue suka, analisis. Ya semenjak gue musuhan sama matakuliah berbau coding, Tuhan mendekatkan gue dengan matakuliah analisis. Dan gue pacaran sama dia, matakuliah itu. Ga! gue masih normal, gue ga mau pacaran sama analisis. Gue cuma suka aja. Ini semacam pelajaran tentang bagaimana kalian menganalisa sebuah sistem proses bisnis perusahaan. Gue gak tau kenapa suka ini. Yang jelas ini mungkin bakal jadi tujuan gue buat kerja. Gue bakal ambil analisis. Sejak gue tau gue gak cocok banget sama coding. Nah pertanyaannya, ada gak ya pekerjaan bidang komputer yang hanya membutuhkan analisa tanpa sedikitpun coding. Sumpah gue bener-bener buta. Iya gue tau gue emang salah informasi, gue emang gak hi tech, gue emang cupu. Tapi plis kasih gue jawaban. *sambil nangis.

Buat kalian yang merasa sedang galau apakah yang kalian pilih bener-bener jurusan yang kalian suka atau tidak. Kalian gak akan pernah tau sebelum kalian mencoba dan masuk ke dalamnya. Seperti gue yang dulu bimbang akan jurusan gue. Ternyata jadi kenyataan gue emang terusan bimbang begitu uda masuk kuliah, tapi sebisa mungkin gue belajar terus. Gue harus paksa. Emang gue gak bisa, tapi gue rajin! Gue bangga dong sebagai anak rajin. Yang gue tau dengan prinsip rajin, yaitu orang boleh pintar dengan keahlian atau bidang mereka masing-masing, tapi kalo orang pintar itu gak rajin sama juga bohong gak bakal sukses. Jadilah orang yang rajin bukan pintar, karena orang yang rajin bisa membuat dirinya menjadi pintar lebih pintar dari orang yang pintar tadi. Dan itu terbukti. Tapi tetep gue tetep bego kok dalam coding gue akui (gue hina banget). Tapi gue berusaha terus rajin untuk belajar dan ngerti sedikit demi sedikit semua matakuliah. Hasilnya memuaskan. Jadi mungkin gue ataupun kalian gak tau pasti apakah jurusan yang kalian pilih itu cocok atau gak buat kalian. Kalian akan tau kalau kalian udah terjun di dalamnya, kalau kalian udah menjalaninya. Kalau ternyata memang gak cocok. Cuma 1 jawabannya, jadilan orang yang rajin dan terus berusaha! Cuma itu kok jawabannya. Semua itu bakal bikin kalian gak jatuh pas kuliah, nilai-nilai kalian bisa diimbangi, gak akan jatuh banget, dan paling gak terus belajar dari orang-orang sekitar. Dan kalau udah rajin terus pinter jangan pelit ya buat bagi-bagi ilmu ke yang lain.

Kalian calon maba, gue ucapkan selamat menempuh hidup baru. Dunia perkuliahan yang kata orang banyak lika liku nya. Banyak pendakiannya. Bakalan capai. Trus seneng lagi dengan hasil yang didapat. Trus abis seneng ngerasa puas, trus main-main ngerasa udah jago. Berikutnya malah ngedrop. Nilai jatuh. Pusing. Sempoyongan. Menyesal. Memang nyesel itu datengnya belakangan, kalo dateng duluan bukan penyesalan namanya. Trus dari penyesalan itu, mestinya bisa bangkit lagi. Biar bisa sukses lagi jadi mahasiswa trus dapet gelar deh. Asik. Begitulah siklus hidup mahasiswa. Gak teratur gak kayak siklus mens kebanyakan cewek normal. Banyak susah tapi banyak senengnya. Banyak tantangan banyak puasnya. Selalu ada aja pasti keseimbangannya. Justru kalo hidup datar-datar aja malah gak seru kan. Begitu juga kuliah, kalo cuma datar aja mana seru, pasti ada saat kalian sukses, jatuh, bangun lagi, jatuh bangun deh kayak lagu Alm Maggy Z.

Kalo menurut gue, gak apa-apa kalian salah jurusan. Pasti dari kesalahan juga bisa kok belajar macam-macam. Gak perlu kalian pindah jurusan, itu semua cuma ngabisin duit. Belum tentu ngerasa enak juga. Di setiap jurusan pasti ada enak dan gak enaknya. Pasti. Itu cuma kalian yang bisa menyikapinya. Jadilah mahasiswa biasa-biasa aja, jangan lebay, ke kampus pake celana super ketat, pake high heels, ngapain? Itu semua gak bakal diliat kok. Kecuali sama dosen mesum tadi itu. Itu semua cuma sekedar gaya aja. Yaelah. Gaya si gaya. Tapi kalian harus paham tempatnya yang bener-bener gaya dimana. Kampus boleh gaya, tapi apakah otak kalian bergaya juga? Oya buat para calon maba, jangan pusingin sama senior yang sok eksis atau sok ngomongin junior, gak penting. Bersikaplah di depan mereka biasa-biasa aja. Jangan sok ngelawan, kalian bakal jadi bakwan. Biasa aja. Jangan berlebihan. Atau kalian pasti pikir awalnya pesimis akan gaya kalian masing-masing begitu masuk pertama kali kuliah. Ini wajar. Tapi lama kelamaan akan terbiasa kok dengan suasana kampus. Yang penting jadi diri sendiri dan apa adanya. Jangan kalian pikir gak akan ada teman yang mau main sama kita di kampus atau yang mau deketin kita pas di kelas. Pasti ada kok. Dengan sendirinya teman-teman akan banyak berdatangan menjadi teman kalian. Jangan kalian pikir gak bisa melewati semester karena saking banyaknya sks atau susahnya matakuliah. Pasti bisa kok! Semua pasti akan terlewati juga pada akhirnya!

Oya satu lagi, kuliah itu kuliah. Lo gak perlu ngikutin anak-anak lain kalo kuliah mesti beli file atau binder biar keliatan keren atau gaul, tambah keren design binder tambah dibilang eksis dan keren. Pada akhirnya pas kuliah kalian males catet bahan-bahan kuliah, kertas-kertas file masih banyak yang rapi dan kosong saking gak pernah nulis, binder cuma buat berat-beratin tas lo. Atau kalian sengaja gak pake kotak pensil kayak jaman sekolah. Ini ga ngaruh sumpah! Gak ada istilah kalo udah kuliah masa masih pake kotak pensil, mana keren? Sumpah ini cuma biar mereka gak buang-buang duit aja beli kotak pensil. Malahan orang yang gak mau pake kotak pensil lebih sering pinjem alat tulis pas ada kuis dadakan di kelas. Emang keren coba? Perlu diketahui gue masih pake buku kayak anak sekolahan, buku kecil lebih praktis buat kalian nulis catetan, selain kalo ada yang mau pinjem gak ribet nyopotin file-file satu-satu di binder dan bisa ilang-ilang juga gak tau siapa yang minjem alhasil catetan gak lengkap, mending pake buku praktis, kecil, gak berat taro di tas. Dan kalian perlu agenda. Sangat penting mencatat jadwal harian kuliah dan deadline tugas :)

Selamat memasuki dunia perkuliahan teman-teman (calon maba)!

*Tulisan ini lama diposting karena berbagai alasan, sibuknya kuliah, sibuknya main-main, sibuknya jalan-jalan, sibuknya lain-lain deh yang gak jelas. Gue janji waktu itu mau memposting tentang dunia kuliah. Maaf ya @feliciaap lama. Semoga bermanfaat. Semangat jadi anak markom! :D (gak, gak, lo gak salah pilih kok! hehehe)


2 comments:

Claude C Kenni said...

Tadi juga gua ke kampus, liat mahasiswa2 baru yg mukanya masih tampak segar...2-3 tahun lagi, raut mukanya akan berubah jadi sayu, kantong mata hitam di bawah kelopak karena kurang tidur...hahaha

Salam kenal ;p

Felicia Putri said...

Aww thanks youuuu.
Gini, aku udah baca postingan banyak banget ttg dunia perkuliahan, yg pada intinya malah nakut-nakutin calon mahasiswa. Ini satu-satunya tulisan yg kasih semangat. :)
Big thanks ya. Semoga aku bisa maksimal di komunikasi. Bisa belajar tekun, apalagi di sini persaingannya ketat banget. :))