September 25, 2011

Memilih pilihan

Beberapa hari lalu gue menemani nyokap belanja di suatu mall. Kebetulan hari itu adalah hari gue harus selalu siap siaga antar jemput nyokap kemana nyokap mau. Biasanya ada supir atau kakak gue yang punya tugas itu. Tapi kemarin gantian gue yang wajib penuhi tugas mulia biar gak kualat-kualat amat. Ternyata benar ya, setiap orang tua pingin anak-anaknya cepat besar, bukan mau cepat anaknya sukses, nikah dan menghasilkan keturunan yang unyu-unyu. Melainkan cepat besar biar bisa antar jemput orang tua dan kalo uda begitu, orang tua tinggal duduk santai sambil nyengir kuda melihat ada supir sekaligus anak andalannya yang bisa dibawa kemana-mana menemani mereka biar gak kesepian.
Seperjalanan gue dengan nyokap santai aja, biasanya gue juga bisa santai sih tapi kalo uda di jalanan ramai yang motor-motor seenak jidat nyelap nyelip kayak celana dalem gak bisa diajak kompromi, gue jadi ikutan panik. Bukannya panik karena jalanan ramai, tapi karena nyokap yang uda panik duluan dan gesture tubuhnya tuh udah jadi tanda tersendiri buat gue. Tiba-tiba bisa aja gitu kaki nyokap kayak orang nginjek rem trus tangan nyokap yang kayak ngedorong apapun yang ada di bangku sebelah kemudi. Gue parno.
“ADUUUUHHHH…pelan-pelannnn dooonggg dekk….!!”
“Iya ini uda pelan mama..” Gue sebisa mungkin jawab santai.
“Tuh tuh tuh tuh tuh…adaaaa motooooorrrrrrrrr..”
“Itu motornya aja yang ga sabaran nyelip-nyelip kayak jigong.” Sahut gue.
“Sssshhhhhhhhhhhhhhhh..Heeeeeeeeeeerrrrrrrrrr…Hmmmphhh….” Nyokap panik tingkat dewa 19 sambil kayak orang ngerem trus tangannya megang tegang kursi.
Nyetir dengan di sebelah kemudi ada nyokap gue membuat gue terkadang ikutan tegang juga, takut nyokap gak terkontrol tegangnya trus…. trusss….trussss jangan dilanjutin ntar gue malah jadi dosa dan kualat.
Nyetir itu mengendarai banyak pilihan. Mau belok kanan, belok kiri, putar balik, lurus terus atau berhenti dan kemudian jalan lagi. Semua pilihan. Semua tergantung supirnya mau memilih pilihan yang mana untuk mencapai tujuan bahkan agar selamat sampai tujuan. Bisa jadi malah salah jalan atau jalan yang kita udah lalui ternyata buntu. Lagi-lagi kita harus memilih. Pilih diam di tempat, putar balik, atau bertanya ke orang lain jalan yang mana yang seharusnya kita pilih dan haruslah yang baik sampai tujuan.
Sesampai di mall, nyokap langsung bilang lapar dan pingin makan di suatu restoran dalam mall tersebut. Lagi-lagi gue hanya bisa meng-iya-kan karena gue ga mau kualat, eh ga deng, intinya gue pingin makan juga (padahal beberapa jam lalu baru aja makan, nafsu makan lagi gede *maklum masa pertumbuhan kelewat ‘tumbuh’). Di restoran kami order makanan. Beberapa menit kemudian, makanan nyokap uda jadi. Nyokap makan duluan dengan khidmat tanpa hormat dulu dia langsung abisin tuh makanan. Makanan nyokap uda abis, tapi makanan gue belum jadi-jadi. Jangan-jangan ada yang salah? Coba tanyakan pada rumput bergoyang. Tanya kenapa? Kenapa tanya-tanya? Gue tunggu. 5 menit, 10 menit, 15 menit, baru jadi mungkin sekitar 20 menitan lebih banyak (bagus gue lagi sabar). Jadi juga makanan gue dan gue langsung makan tanpa babibu padahal gue makan ga pakai babi. Gue makan paling sekitar 10 menitan lebih, cepetan gue makan daripada bikinnya. Lama di ‘menunggu’ nya. Lagi-lagi soal pilihan, kita mau sabar menunggu atau kabur aja dengan apa yang ada tanpa memikirkan ke depannya bagaimana. KayaK nunggu makanan juga begitu, kalo kita sabar nunggu kita bisa makan sesuai apa yang kita pesan. Tapi kalo ga sabar, ya udah cabut aja cari tempat makan lain yang kita belum tau pelayanannya bagaimana, lebih cepat atau malah makin parah lambatnya. Sabar aja ntar juga dapet. Mungkin simple-nya seperti itu. Kalo gak dapet berarti memang bukan jodoh. Coba lain kali lagi.
Selesai makan, langsung muter-muter dalam mall. Tempat pertama, toko buku. Asik jarang-jarang nyokap ngajak ke toko buku, lebih sering bokap yang ngajak ke toko buku. Toko buku adalah tempat fav gue kalo di mall. Gue bisa ngabisin waktu ngeliat-liat buku yang baru dan keren daripada ngabisin waktu muter-muter belanja atau cuma sekedar duduk-duduk doang di tempat nongkrong gahoel di mall. Nyokap ke rak-rak buku kesehatan dan gue ke rak-rak novel. Cari-cari buku yang bagus dan baru. Ketemu! Gue beli 3 buku. Buku novel biasa yang ceritanya ga terlalu berat karena gue ga suka yang berat-berat. Yang enteng aja otak gue susah mencerna isi cerita. Iya gue tau gue lemot. Cukup ya. Nyokap juga beli buku tentang kesehatan gitu, perlu diketahui kalo nyokap ke toko buku pasti buku yang dibeli pasti buku kesehatan, trus kalo nyokap uda berasa gak enak badan lemes-lemes gitu langsung deh minum obat ada kali bisa selebay mungkin. Bukan gue yang berlebihan, nyokap gue aja yang berlebihan mengkonsumsi obat, uda parno duluan aja gitu padahal baru pusing atau lemes dikit. Tapi alhamdulillah nyokap gue bukan pemakai obat terlarang.
“ADUUUUUHHHH…..lemes kok ya, gak enak badan, pusing-pusing, mual-mual.”
“Kenapa mama?” Gue bertanya.
“Gak tau nih.”
Gue langsung mengambil keputusan, “MAMA..MAMA…!!”
“Kenapa dek?”
“MAMA HAMIL!!!”
“Hamil darimana gila ya lu, orang mama udah gak mens.”
Kebongkar sudah rahasia besar mama.
Keluar dari toko buku, gue dan nyokap ke toko barang-barang serba ada yang harganya juga lumayan terjangkau. Nyokap cari-cari dompet buat ke pasar.
“Yang mana ya dek yang bagus buat dompet mama ke pasar nih?”
Gue mellihat-lihat semua warna dompetnya ungu. Ungu itu janda. Dan mama bukan janda. Gue menggeleng dan menyaut, “Jelek ah!”
Mama mesem dan mencari-cari lagi akhirnya dia dapet dompet warna cokelat. Segaknya lebih cocok buat ibu-ibu macam mama. Gue lega mama gak jadi ambil warna ungu, kalo jadi warna ungu berarti mama pilih untuk menjadi janda. Ga masuk diakal gue cuma sambung-sambungin aja. Gak cuma dompet, apa aja mama beli alasannya banyak kalo ditanya barang tersebut buat apa, mending diem aja. Sampai di kasir gue bisa liat belanjaan mama mulai banyak. Dari mulai dompet tadi, ikat pinggang kecil kayak anak abg (mama coba jelaskan dulu untuk apa ini, mama bukan lagi abg, jadi tolong mama), tempat buku, dan boneka. Bukan boneka bukan buat nyokap gue kok. Boneka buat tetangga gue sama keponakan nyokap yang masih kecil. Unyu gitu. Gede-gede lagi bonekanya. Jadi sepanjang belanja di dalem mall gue nenteng-nenteng tuh 2 boneka gede dengan warna mencolok, karena gak tahan gue bilang mau taroh dulu barang-barang di mobil daripada ntar nambah lagi belanjaan, tangan gue gak bisa nampung lagi.
Abis itu nyokap langsung menuju ke pusat belanja baju, nyokap semangat banget deh kalo ke tempat beginian.
“Bagus gak dek?”
“Mmm…” Gue melihat seckdress warna ungu polkadot putih.
Gue makin ngeri, kok daritadi barang-barang pilihan nyokap warna ungu terus, “Jelek ah, ma. Yang lain kek warnanya.”
Mama mesem dan akhirnya mencari yang lain dan dapet 2 baju.
Mama keluar dari toko tersebut. Jalan dan mampir lagi ke toko baju lain. Lirik-lirik baju, liat-liat baju, megang-megang baju.
Sampai gue udah bosannya ditanya terus, “Bagus gak dek?”
Gue jawab sejujurnya padahal dalem hati gue bilang,
“Mamaaaaa, tolonggggg ini udah 4 jam lebih kita disini cuma muter-muter di tempat ini aja….” *nangis sesunggukkan.
Dari yang jawab jujur sampai uda malem komentarin pilihan nyokap, jadi ya setuju-setuju aja sama piihan baju yang dibelinya.
Gue salah gak memberikan komentar detail tentang baju yang ingin dibeli nyokap mungkin karena udah capainya. Jadi nyokap langsung aja comot baju walaupun bajunya gue tau gak sesuai dengan nyokap. Memilih pilihan itu sebenarnya harus dipikirkan lagi. Itu mengapa ada yang bilang, manusia itu gak akan pernah puas karena setelah memilih pilihan mereka malah lebih banyak bicara, “Coba saya pilih yang ini, coba saya pilih itu.” Ini itu banyaakkkkk sekaliiiiiii..kayak lagu Doraemon.
Tujuan selanjutnya ke supermarket membeli banyak kebutuhan nyokap yang beberapa belum terlalu dibutuhkan mungkin. Nyokap membeli buah-buahan, sabun-sabunan yang gak nanggung-nanggung nyokap kalo beli beginian selalu beli genap, 2, 4, 6, atau kelipatan-kelipatan lainnya. MarI ngewarung. Selanjutnya beli sendok sayur yang berbeda jenis fungsinya, beli bumbu masakan, permen, pewangi ruangan, de el el. Gue? Gue cuma beli bengbeng.
Sampai di kasir, lumayan juga banyak kantong plastik isi belanjaan. Dan gue harus membawa itu semua. Yak, tangan gue gak lama lagi bakal bersepir bawa beberapa kantong belanjaan isinya gak nanggung-nanggung berat semua dari supermarket yang letaknya di basement mall sampai ke parkiran yang letaknya di lantai 1 mall tapi jangan salah…jalannya lumayan jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuhhhh, bukan lumayan tapi sangat jauh.
Lagi-lagi soal pilihan disini. Dari mulai gue anterin nyokap sampai ada di mall terus nemenin nyokap belanja. Semua pilihan. Memilih pilihan yang membuat gue belajar menjadi sabar dengan keadaan yah itu tadi, berat sama dijinjing, ringan sama dipikul. Gue ga ngerti. Pokoknya ngebawaiin yang berat-berat itu semua. Sabar buat ‘membawa yang berat sekarang dan ‘percaya bakal ada baiknya nanti.’
Memilih pilihan.
Ada yang bilang, kita bangun pagi aja udah langsung diberikan pilihan, mau melakukan kegiatan apa dulu? Bahkan di kamar mandi juga ada pilihan, mau gosok gigi dulu atau mau sabunan dulu? Apalagi buat pergi ke luar rumah. Semua butuh pilihan. Salah deng. Maksudnya semua butuh memilih pilihan. Ya, memilih pilihan.

2 comments:

chici said...

Ihik...
aku bawa motor aja nggak berani Deb *blushing

NuellubiS said...

wuah rahasia mamanya dibongkar di blog.. parah juga yah kamu...hehhehe